بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ

ummumuhammadmenulis...

28 November 2010

Orang Yang Bahagia


"Orang yang bahagia adalah orang yang Allah anugerahi kalbu yang berfikir, mata yang selalu mengambil pelajaran, telinga yang mendengar dari Allah, dan diri yang bersemangat mengabdi kepada Allah. Di antara hak Allah yang paling layak diperhatikan oleh hamba adalah syukur kepada-Nya, secara lahir mahupun batin. Secara lahir dengan mematuhi-Nya dan secara batin dengan menyaksikan nikmat dari-Nya. Belum bersyukur orang yang tidak melaksanakan perintah dan batas-batas-Nya. Tidak disebut menjaga-Nya orang yang menyia-nyiakan perjanjian dengan-Nya. Kerana itu, kamu harus mensyukuri semua nikmat-Nya atas diri kamu."

Al-Imam Ibnu 'Athaillah As-Sakandari r.a.

27 November 2010

Menyingkap 'Rahsia' Takbir 2 Hari Raya- Part 2

لا إله إلا الله ولا نعبد إلا إياه مخلصين له الدين ولو كره الكافرون

(Tiada tuhan melainkan Allah. Kami tidak melakukan ibadah kecuali kepada-Nya. Kami ikhlas (melakukan segala perintah) demi Allah dan agama-Nya, walaupun ditentang oleh kaum kafirun)

- Rahsia kejayaan yang tersirat di sebalik kalimah ini:

1. Kekuatan tauhid yang tiada tandingannya.

2. Pengakuan ubudiyyah yang terpancar dari hati yang ikhlas dan benar dalam mencari Tuhan.

3. Semua yang dilakukan dalam hidupnya di dunia hanya semata2 untuk kepentingan agamanya.

4. Tidak gentar malah punyai jiwa berani yang luarbiasa walaupun mendapat tentangan dari pihak musuh. Moto hidup hanya ; عش عزيزا أو مت شهيدا – ‘Hidup dalam kemuliaan atau mati sebagai syahid demi merebut cinta dan redha Tuhan Yang Maha Penyayang’. Allaaah.

5. 3 elemen terbesar yang diperlukan manusia untuk ‘menang’ dalam hidupnya:

-Tauhid yang jitu : Bahawa tiada tuhan melainkan Allah.

-Feqh yang mantap : Beribadat kepada Allah mengikut apa yang diajar Nabi-Nya Muhammad saw.

-Tasauf yang dalam : Ikhlas, jujur dan berani modal yang besar untuk jadi umat yang gemilang. Merasai bahawa Allah bersama2nya. Khauf dan raja’ akan terbentuk.

= 3 faktor ini iaitu beriman dgn aqidah yang benar, beramal dengan syariat yang betul dan merasai kebersamaan Allah dalam segala gerak akan membimbing seseorang itu menuju kecemerlangan dunia akhirat, mampu untuk menakluk dunia, dibuka futuh; memahami rahsia2 Ketuhanan dan dianugerahkan jiwa yang lapang seluas lautan. Allaaah, inilah ‘bahagia’ yang dicari manusia.

Kemantapan umat di zaman Rasul saw serta generasi yang mencontohi mereke kerana 3 unsur ini;

1- Punya ilmu yang luas apabila beriman bahawa tiada tuhan melainkan Allah. Pengetahuan ini yang akan membuatkan manusia itu dikejar kejayaan demi kejayaan dan membuahkan tawakkal yang tinggi.

2- Ikhlas dalam mencari Allah maka Allah akan buka dan permudahkan perjalanannya untuk datang bertemu dengan-Nya. Allaaah, indahnya perjalanan ini. Bantu kami ya Allah.

3- Tak kenal erti putus asa dan berani. Ya, mu’min mesti berani, berani dan berani. Rahsia umat yang menakluk dunia. Berani takkan membuatkan mereka berundur. Mereka berani kerana yaqin bahawa Allah itu Tuhan sekalian alam. Allahu akbar.

لا إله إلا الله وحده صدق وعده ونصر عبده وأعز جنده وهزم الأحزاب وحده

(Tiada tuhan melainkan Allah. Dia Esa. Dia membenarkan apa yang dijanjikan-Nya, memberi pertolongan kepada hamba-Nya, memperkasakan tentera-Nya dan menghancurkan tentera Ahzab hanya dengan keesaan-Nya)

- Menggambarkan kehebatan dan keagungan Allah. Diulang lagi kalimah tauhid. Kerana peristiwa atau apa yang berlaku di dalam kehidupan di mana apabila ia melebihi had pemikiran manusia, maka ia hanya dapat diterima kebenarannya dengan kuasa iman, tidak lagi kuasa akal kerana kapasiti akal amat terbatas.

- Allah memberitahu bahawa:

1. Dia membenarkan janji-Nya. Ia merupakan berita gembira dan sokongan yang amat luarbiasa kepada jiwa yang sedang lemah agar yaqin bahawa ganjaran yang dijanjikan kepada setiap yang berjuang untuk agama-Nya akan dibalas. Dalam masa yang sama herdikan kepada kaum yang menentang bahawa balasan buruk menanti mereka.

2. Dia memberi pertolongan. Allaaah, tidakkah kita merasa hebat jika mendapat jaminan pertolongan daripada Raja segala raja??? Allah berfirman: ‘Jika kamu menolong agama Allah nescaya Allah akan menolong kamu’. - Surah : .

3. Meninggikan kedudukan tentera-Nya. Mendapat kemulian dan kepujian manusia pun sudah membuatkan kita tersenyum dan rasa dihargai, apatah lagi jika kemuliaan itu dianugerahkan Allah. So, carilah Allah dan rebutlah anugerah kemuliaan yang hanya datang daripada-Nya.

4. Menghancurkan musuh. Dia mampu melakukan apa sahaja. Menghancurkan orang yang menentang-Nya hanya dengan kekuasaan-Nya tanpa mengambil sebab dan musabbab.

Kesimpulan;

Pemantapan Ilmu Fardhu Ain iaitu ilmu Tauhid, Feqh dan Tasauf seharusnya diambil cakna yang serius oleh masyarakat hari ini jika mahu berjaya, menang dan bahagia di samping pengtahsinan dengan ilmu Fardhu Kifayah. Konsep (1) ilmu dan yaqin, (2) ikhlas, (3) berani dan tidak kenal putus asa serta (4) tawakkal yang tinggi merupakan rahsia mencipta kejayaan yang cemerlang. Bukan sekadar cemerlang mencipta nama di dunia semata2 bahkan berjaya menempah tempat di Syurga Firdaus di akhirat sana. Allaaah.

Sekarang tanya diri dengan soalan2 ini:

1. Apakah mazhab Tauhid anda? _________________________

2. Apakah mazhab Feqh anda?___________________________

3. Apakah mazhab Tasauf anda?_________________________

Jika soalan2 ini masih belum dapat dipenuhi, maka janganlah kamu berhenti dari terus mencarinya.

Segala yang baik itu datang daripada Allah, segala yang buruk itu datang daripada diri saya yang banyak kekurangan ini. Jika catatan ini diterima sebagai sebahagian 'rahsia' yang ada dalam takbir raya, maka diharapkan dapat menyebarkannya. Sebarang kesalahan atau komen yang membina saya alu-alukan dengan hati yang terbuka insyaAllah. Sudah pasti ada kesalahan kerana apa yang tercatat ini hanya terhasil dari pemikiran saya yang cetek. Ia bukan hukum tapi hanya pencarian rahsia atau sirr di sebalik setiap kejadian yang Allah ciptakan. JazakumuLLAH khairal jaza'.

والله أعلم بالصواب

تقبل الله منا ومنكم

كل عام وأنتم طيبون

اللهم صل على سيدنا وحبيبنا وشفيعنا ومولانا محمد وعلى آله وصحبه وسلم

26 November 2010

Love is Eternel

"Love is eternal because love is the reason you were created. You were created to adore Allah. You were created to worship Allah, in other words, to love Him because you can't truly adore something or worship something that you don't love."

Shaykh Hamza Yusuf

25 November 2010

Menyingkap 'Rahsia' Takbir 2 Hari Raya- Part 1

الله أكبر الله أكبر الله أكبر

(Allah Maha Besar)

- Menggerakkan minda dan seluruh jiwa manusia agar membesarkan Allah. Proses untuk menjiwai Allah Maha Besar itu memerlukan jalan mujahadah, muraqabah, muhasabah, mua’qabah dan istiqamah. Apabila sudah sebati dan benar2 faham maka jiwa kita akan berkata bahawa: ‘Hanya Allah Yang ada kuasa, makhluk tiada kuasa’. Jika demikian, mahukah lagi bertuhankan selain Allah???

لا إله إلا الله هو الله أكبر

(Tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Allah. Dia; Allah Maha Besar)

- Memantapkan tauhid. Tauhid sudah ada tapi perlu diperbaharui setiap masa dan saat selama hayat dikandung badan. Mengingatkan hamba2-Nya bahawa Dia bersifat dengan sifat Assomadiyyah; Istighna’ dan iftiqaar. Istighna’- Allah tidak berhajat kepada mana2 makhluk sekalipun. Manakala iftiqaar – Semua makhluk berhajat kepada-Nya.

ألله أكبر ولله الحمد

(Allah Maha Besar. Hanya milik Allah dikembalikan segala kepujian)

- Apabila si hamba sudah dapat mengecapi kuasa rasa bahawa Allah sahaja Yang Maha Besar, maka tiada lagi gentar dan bimbang kepada perkara2 yang waham/kesamaran bertapak di jiwa. Merasakan diri ada pembela dan Pembela itu Maha Besar lagi Maha Berkuasa. Apabila ni’mat ini dapat dirasai, sayugialah kepujian itu akan kembali kepada Allah jua. Dia yang berhak dipuji. Hanya Dia tidak selain-Nya.

الله أكبر كبيرا والحمد لله كثيرا وسبحان الله بكرة وأصيلا

(Allah Maha Besar dengan sebenarnya. Segala puji hanya bagi Allah dengan pujian yang sebanyak2nya. Maha Suci Allah pada waktu pagi dan petang)

- Membesarkan Allah sebagai Khaliq dan mengecilkan manusia dan alam sebagai makhluk. Memuji Allah bukan sekadar bilangan yang tertentu sahaja bahkan lebih dan lebih. Semakin dalam cintanya kepada Allah yang dia dapat rasa maka semakin keraplah pujiannya buat Allah. Mentanzihkan Allah dari segala persamaan dengan makhluk. Tidak akan tercapai tauhid ditangga yang sebenar jika tanpa ada penyucian ini. Mustahil bertapak 2 cinta yang sama kedudukannya dalam satu jiwa. Maka lebihkanlah cintamu kepada yang Maha Suci Allah setiap masamu.